Everything leads to One

"Personal views of a dying traveller"

Wednesday, January 10, 2018

Ku terima segala..

Ku terima segala...

Merenung jauh ke belakang kelihatan segala memori silam,
Ada memori yang dirasakan seperti semalam,
Ada memori yang ingin ku lupakan,
Ada memori yang menikam,
Ada memori yang mengusik jiwa,
Namun, yang teristimewa adalah memori hidup mati kerana NYA.

Merenung masa depan,
Yang pasti hanya ketentuan mati yang entah bila,
Berjalan aku sendirian mencari redha,
Teman ku hanya bidadari impian jiwa,
Impian ku pahat jauh di dalam jiwa,
Hanya Allah Yang Maha Memahami akan hamba NYA.

Aku termenung terhenti di perjalanan kehidupan,
Air mata hanya sekadar linangan bagi kebanyakkan insan,
Nilai diri entah bagaimana di hadapan Tuhan,
Namun aku masih terhenti di sini,
Rasa sukar untuk aku kembali bangun melangkah,
Ya Allah...
Dengan MU ada segala kekuatan.

Ya Allah..
Sesungguhnya hamba MU ini tiada daya melainkan segalanya milik MU Ya Allah,
ENGKAU Yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana,
ENGKAU Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,
Andai masa depan itu baik buat agama ku, hidup ku dan mati ku,
Sampaikanlah aku kepadanya bersama segala impian dunia,
Seandainya Ya Allah...
Masa hadapan itu tiada kebaikan buat agama ku, hidup dan mati ku,
Biarlah sampai di sini sahaja Ya Allah aku di uji dengan dunia.
InsyaAllah jika ini takdir MU,
Ku terima segala.

Monday, January 1, 2018

Jgn Push..

Sejauh mana tahap kesabaran dan kejujuran kita dalam sebuah pertalian? Terkenang pesan  baginda Nabi SAW yg menganjurkan kita untuk mengasihi dan mencintai insan lain seperti mana kita mahu di kasihi dan seperti mana kita mahu menjauhkan diri kita dari neraka Allah SWT. Setiap dari kita sekurang2nya adalah pemimpin kepada diri kita sendiri. Oleh kerana diri kita tidak lari dari pelbagai kelemahan, kita pastinya memerlukan nasihat dan teguran dari insan-insan yg turut mencintai, mengasihi dan menyayangi kita seperti mana mereka menyanyangi diri mereka sendiri kerana Allah SWT dan Rasul SAW.

Islam mengajar kita untuk memberi nasihat dgn penuh hikmah dalam bahasa yang dapat difahami. Ia kedengaran mudah terutamanya apabila kita yang menasihati. Namun, hamba ini juga berpendapat (mungkin tidak tepat) bahawa kita juga patut merenung akan sejauh manakah kita dapat menerima teguran dan nasihat ikhlas dari insan yang ikhlas dan jujur mengasihi, menyanyangi dan mencintai kita kerana Allah SWT. Adakah menerima teguran adalah semudah kita memberi teguran?

Image result for al quranPernahkah kalian bertanya kepada diri kalian akan amanah kalian terhadap insan2 lain. Ya benar, pertamanya yang paling kita perlu risaukan adalah diri kita sendiri. Namun kita juga bertanggungjawab untuk menyebarkan kebenaran dan keindahan islam. Namun sejauh mana kita mampu nak bertahan dalam menyampaikan dan bagaimana nk kita tentukan batasan hikmah? Bagi yang melalui akan memahami. Jika jawapan yang diberikan hanya dengan dasar ilmu yang belum pernah disertai ujian dalam amalan, ia mungkin mudah untuk diucapkan. Namun kebiasaannya, jawapan dari insan2 yang berilmu dan pernah melalui ujian dalam melaksanakan amal akan dirasakan lebih mendalam maksudnya.

Mungkin dikalangan kita tidak suka terasa didesak untuk berubah atau melakukan sesuatu. Namun benarkah kita didesak atau kita terasa didesak? Perasaan seperti ini jika tidak diperhalusi dengan perbincangan mungkin akan mendatangkan mudarat terutama di dalam zaman dimana manusia mengatakan bahawa ilmu berada dihujung jari. Persoalannya, jika benar ilmu berada di hujung jari kenapa kita terutamanya yang muslim masih gagal nak menunjukkan bahawa islam itu sebenarnya sempurna dan indah kepada non-muslim.

Hamba yang hina ini juga sering tertanya-tanya... kita tidak suka dipaksa namun kita secara rela mendedahkan segalnya di alam maya. Sebut sahaja Facebook, instagram, twitter, blog, wsap dan sebagainya, muslim mendedahkan segala. Kita berkongsi segala-galanya sehingga tiada lagi yang perlu dirahsiakan. Hal2 keluarga, diri sendiri serta insan lain merupakan modal alam maya. Kecantikan, ketampanan, kegembiraan, kesedihan dan sebagainya sudah menjadi lumrah bahan.

Hamba ini merenung, ayat ke 2 surah al-baqarah mengisahkan bagaimana al-quran merupakan sebuah kitab yang tiada keraguan padanya dan menjadi petunjuk bagi mereka yang bertaqwa. Namun, benarkah setiap yang diletak di alam maya adalah sejajar dengan petunjuk dari NYA.

Semoga Allah mengampuni dosa semua kita sebelum kita dijemput pulang. Aamiin.