Everything leads to One

"Personal views of a dying traveller"

Friday, July 30, 2010

yang nak diucap....

setelah sekian lama saya kembali bertemu dengan insan-insan yang ingin membaca hasil penulisan insan kerdil ini. apakah perkara yang hendak diucapkan...segalanya.... jika berkesempatan. namun, untuk penulisan yang ringkas ini, mana mungkin segalanya ingin diucapkan....

Ya Allah... hambaMu yang kerdil serta jahil ini memohon agar dibantu agar pendapat yang lahir bukan sahaja diizinkan malam diredhaiMu.

yang hendak saya ucapkan adalah perkara yang berkaitan tentang keimanan kita terhadap Allah s.w.t.
secara zahirnya kedapatan ramai dikalangan kita mengaku beriman namun kita tidak memahami erti keikhlasan iman itu sendiri. mungkin inilah dikatakan manusia. kitalah makluk yang diutus untuk menjadi khalifah yang mengurus. namun tangan-tangan manusia jualah akhirnya yang akan merosakkan alam ini. jika kita hayati akan amaran ini, ia jelas menerangkan bahawa terdapat perkara-perkara yang kita lakukan telah jelas pada pemikiran kita bahawa ia merupakan suatu kesilapan dan mungkin jua ada perkara-perkara yang kita lakukan itu adalah salah namun menjadi kabur kerana kita hanya menggunakan logik akal sahaja untuk membuat keputusan. fahamilah saudaraku sekalian.

setiap kita mungkin berhajat untuk melakukan atau membawa perubahan yang kita percaya bahawa ia adalah kebaikan. namun pilihlah kebaikan yang paling utama atau yang paling tinggi aras atau darjatnya kerana di sana akan lahir umat yang hidup dan matinya diredhai Allah. kebaikan itu bagi saya diukur pada niat dan perbuatan yang segalanya berpaksikan kepada Allah. kekuatan dan kejayaan bergantung kepada asas.

akhir kalam kali ini, cerminlah diri sendiri dari mencermin kekurangan insan lain. lihatlah sama ada diri kita telah penuh dengan perhiasan-perhiasan yang dituntut agama. insyaallah mencari perhiasan agama untuk menghias diri sendiri pasti diredhai Allah. sesungguhnya nimat dunia ini sekadar sementara.

Thursday, July 8, 2010

terimalah...

beranikah anda untuk meletakkan diri anda di dalam suatu kesukaran...
atau suatu kepayahan... atau kepedihan... kedukaan...kesibukan...atau mungkin kepedihan. orang tua-tua selalu berkata... jgn cari susah... apakah sebenarnya itu yang dikatakan sebagai "kesusahan".

persoalan ini sebenarnya tiba2 terdetik di hati saya kerana saya sebenarnya agak kurang paham akan erti kesusahan atau segala macam keperitan. namun begitu, tidaklah saya nafikan bahawa sebagai seorang manusia biasa... saya juga mempunyai pengalaman2 sedemikian di dalam kehidupan.

persoalannya mungkin mengapa?
inilah yang saya maksudkan diri saya juga manusia biasa... terimalah.... itulah kata orang-orang yang benar-benar beriman. ujian kegembiraan, kesenangan kekayaan, kesihatan dll di terima dengan penuh syukur dan segala ujian yang menghadirkan perasaan sedih, sukar dsbnya diterima dengan penuh kesabaran. inilah sebenarnya insan yang benar2 beriman.

terimalah...
ujian dari Allah bukan sahaja perkara2 yang mendatangkan kesukaran. Allah tidak zalim. manusia sebagai hambaNya pasti diuji. terimalah dengan sabar dan tanpa mengeluh.

ingatlah...
andai kita benar2 menerima islam sebagai agama kita maka pastilah kita perlu menerima segalanya dari Allah dengan redha serta disertai dengan usaha untuk merubah diri kita supaya kembali kepada fitrah asal kejadian manusia itu sendiri dimana manusia, sebagai seorang hamba Allah, juga bertanggungjawab sebagai khalifah.

hukum Allah itu bukan enekmen buatan manusia. berpeganglah kepada Al quran dan sunnah niscaya manusia pasti tidak akan sesat.

wahai ibu... wahai ayah... wahai saudara dan saudari semua... redhailah dan terimalah segala ujian Allah dengan hati yang tenang. teruskanlah ibadat, amalkan dan hayatilah ilmu agar islam itu diterima dengan sebenar-benarnya.

terimalah dengan seikhlasnya andai kita benar-benar beriman.