Everything leads to One

"Personal views of a dying traveller"

Wednesday, April 20, 2011

aku, engkau, kita dan mereka - semua tahu tapi..

setiap kita kata tahu, setiap kita kata faham namun benarkah. ketika berbual dengan seorang hamba Allah satu soalan aku ajukan secara tak sengaja.... adakah kita beriman? hamba Allah itu menjawab -Ya. mulut yang tak kenal penat ni bertanya lagi... adakah kita mmg benar beriman. hamba Allah menjawab - errrmm..Ya.
tidak puas hati dgn cara jawapan yang diberikan aku panjangkan lagi cerita.
"cuba kita tanya diri kita, andai dihadapan kita ada sebuah Al quran lalu kita diminta bersumpah dengannya bahawa mulai ketika ini dan saat ini, kita akan mengikut segala perintah Allah dan tidak lagi akan melanggar segala laranganNYA. beranikah kita bersumpah. adakah jawapan yang kita beri dalam keadaan ragu2? adakah ini kualiti diri kita sebenarnya. dapatkah kita bandingkan keimanan kita dengan umat islam yang terdahulu? hmmmmmm...."
kita semua dah tahu...
namun mengapa kita seperti tergapai2 atau ragu2.
aku faham bahawa kita manusia...namun bukahkah semua nabi dan rasul juga manusia?
mengapa tidak diikut contoh yang terbaik?
kelemahannya adalah kita.
jangan kita berikan alasan lagi.
ayuh kita bangun bersama kerana aku juga manusia yg dahulunya terleka.
semoga Allah mengampuni dan merahmati kita.
aku, engkau, kita dan mereka semua tahu tapi knp langkah kita kadang tergelincir walau jalannya memang dah lurus.
jgn kita lihat dngan mata kerana mata blh jadi buta, jangan kita lihat dengan hati kerana hati kadang tuli, jangan kita lihat dengan akal kerana akal itu terbatas, lihatlah dengan iman dan islam sambil berdoa agar hidup menjadi ibadah.

Sunday, April 3, 2011

hidup yang sihat... end

alhamdulillah... Allah telah memberikan sedikit kesempatan untuk menulis lagi.
benar seperti kata muslimah sejati. itulah apa yang saya cuba maksudkan.
apalah gunanya badan yang sihat tanpa hati yang sihat.

kita sering terasa takut jika mengalami kesakitan jasmani secara luaran. namun tidakkah kita sedar  bahawa kesihatan hati adalah amat penting. terdapat pelbagai hadis dan firman Allah mengenai perkara ini.
kita sekurang-kurangya telah maklum bahawa segalanya bermula dari hati.  islam itu juga bermula dgn kalimah syahadah yg lahir dari hati yg ikhlas dan yakin, iman juga bermula dgn  percaya kepada Allah dgn yg bermula dr hati.

sebahagian ulama juga ada menyatakan bahawa syukur itu ada tiga bahagian iaitu syukur dengan hati, syukur dengan lidah yakni percakapan dan syukur dengan anggota melalui perbuatan. nah... bukankah telah jelas bahawa hati itu menjadi pangkal amalan.

imam as syafie dan al bukhari juga memulakan penulisan kitab mereka dengan hadis yang menerangkan bahawa setiap amalan itu bermula dengan niat. bukankah niat itu dari hati wahai saudara saudariku?

kebiasaannya, adalah begitu mudah bagi setiap kita mengucapkan pperkataan ikhlas di mulut, namun begitu, hanya diri kita dan Allah sahaja yang mengetahui akan sejauh manakah keikhlasan yang diucapkan.

wahai umat Allah sekalian...
hatiku tidak memahami hatimu...
hatiku tidak dapat membaca niatmu....
hatimu hanya ada denganmu.

wahai manusia ciptaan Allah...
yakinkanlah hatimu....
ikhlaskanlah amalmu...
hayatilah KEBENARAN hatimu...
SESUNGGUHNYA....
telah termaktub bahawa...
Allah akan menilai setiap amalanmu....
yang pasti bermula dari hatimu.

inilah hidup yang sihat apabila mempunyai hati yang sihat dengan membenarkan segala hukum Allah s.w.t dan sunnah Rasulullah s.a.w. apalah gunanya hidup yang dikatakan sihat sedangkan yang sihat itu hanya fizikalnya, yang sihat itu hanya paksi dunia. kembalilah kepada hidup yang sebenarnya sihat pada pandangan Allah, Tuhan seklaian alam.

yang lemah itu adalah aku.