Everything leads to One

"Personal views of a dying traveller"

Tuesday, May 31, 2011

menarik ka?

yg menariknya adalah kadang2 aku terfikirkan perkara-perkara yang dicintai manusia. ada yang mencintai harta, ada yang mencintai pasangan, ada yang mencintai ibu bapa, ada yang mencintai dunia, ada yang mencintai agama dan macam2 lagi yang menjadi kecintaan manusia.
dalam banyak2 kecintaan ini, sejauh manakah kecintaan kita terhadap iman dan islam. bagaimana pula kecintaan kepada rasulullah dan negeri di akhirat? benarkah kita benar2 tahan diuji dengan IKHLAS. hmmm... hanya masing2 yang dapat menjawab persoalan akan sejauh manakah keikhlasan kita terhadap setiap perkara yang sebenarnya menjadi bakal menjadi madu atau racun yang akan dipersembahkan semula kepada kita di pertimbangan terakhir nanti.
yang menariknya... kita mungkin bisa melahirkan sesuatu kebenaran dari Allah secara lisan namun tidak melalui amalan atau penghayatan. akhir zaman ini, aku sebagai salah seorang hamba Allah, hanya mampu untuk menyaksikan akan kebenaran setiap ayat yang terkandung didalam kitab yang lengkap dikenali sebagai al quran. tindakan yang dapat aku ambil kadang tidak besar, ia hanya mungkin sekadar tidak meredhai dengan hati. di sini aku merasakan bahawa diri ini lemah apabila teringatkan kalimat yang menyebut bahawa selemah-lemah iman adalah dengan tidak meredhai yang salah itu dengan hati. keadaan diri yang lemah ini terpaksa aku terima kerana hanya Allah Maha akan segalanya. namun yang demikian, hati kadang amat pedih dan sedih. dimanakah penghujungnya perjalananku ini?

Sunday, May 22, 2011

pegangan..

apakah yang kita pegang dalam hidup dan apakah yang sepatutnya menjadi pegangan utama kita?  dalam kehidupan ini, kita yang dinamakan manusia, masing2 sentiasa berlumba2 mencari ilmu. ada yang mencari ilmu yang tidak diizinkan Allah, ada yang mencari ilmu yang diizinkan oleh NYA. namun demikian berapa ramaikah diantara kita yang sebenarnya mencari ilmu yang diredhai oleh Allah?.
sebelum kita menjawab soalan di atas, harus sepatutnya kita bermuhasabah diri merenung sejauh manakah keihlasan kita dalam bab keimanan kita kepada Allah. adakah ilmu yang kita cari sebenarnya bersandarkan kepada Al quran dan sunnah? bukankah ini yang sepatutnya menjadi pegangan kita yang utama dan bukankah setiap apa jua ilmu dan amalam kita perlulah berpaksikan kepada segala panduan yang tekandung di dlm al quran dan sunnah.
saudaraku sekalian... ini hamyalah sekadar bikisan pendek untuk mengajak kita merenung dan menilai semula setiap ilmu yang kita ada dan setiap amalan yang kita lakukan.
bukankah....dari Allah kami datang dan kepadaNya lah kami akan kembali. pasti begitu juga dengan setiap ilmu dan amalan. renung2kan. menegakkan yang benar itu perlu ada keyakinan walau hidup mungkin dibenci insan lain.

Tuesday, May 10, 2011

bukan milikkku

beberapa kali, beberapa peristiwa, beberapa persoalan sering menjadi alasan paksaan yang menyebabkan aku menulis sesuatu. namun demikian, diri ini sering terasa takut sebenarnya kerana kadangkala ada segolongan manusia yang boleh terpengaruh dengan apa yang bagiku hanya sekadar penulisan. tambahan lagi jika penulisan itu sebenarnya dibawa sehingga ia seakan-akan tiada sempadan dan tiada batasan.

logik yang sebenarnya keterbatasan akal kadangkala akhir zaman ini dijadikan sebagai hujah untuk kononnya menjadi panduan kepada manusia. namun persoalan tentang apakah paksi persoalan dan sedalam manakah tunjang hujah yang berpandu teras yang jelas dibawa dengan keikhlasan sebenar hati yang beriman mungkin kadang meragukan.

manusia sentiasa cuba untuk membuat apa yang kita gelar penambahbaikan.benarkah?
Allah telah berfirman di dalam al-quran bahawa tidaklah dijadikan manusia itu selain daripada untuk beribadat kepada NYA. dan dengan alasan yang pasti benar ini kita jadikan sebagai hujah untuk membuat tindakan dan melakukan amalan.
aku sebenarnya hanya seorang insan yang masih cuba memerhati akan setiap rentetan kehidupan.

aku junjung bersama setiap kalam Tuhan dan sunnah rasul sebagai panduan. apabila aku melihat bukan hanya sekadar insan lain, namun diri ini, kita mesti segera kembali kepangkal jalan.
penulisan ini mungkin kalian cuba selami apa maksudnya namun percayalah bahawa ia tidak penting kerana ia hanya sekadar coretan seorang insan biasa.

"bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa"
dan janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan Islam.

wahai sekalian hamba Allah, janganlah kalian berpegang dengan kataku kerana kalian mungkin akan sesat. berpeganglah kamu kepada al -quran dan sunnah denang sebenar-benarnya dan berdoalah....berdoalah agar hidup ini dirahmati Allah. semoga kita selamat bukan hanya d dunia namun yang lebih baiknya adalah diakhirat.

SEGALAnya adalah MILIK Allah.