Everything leads to One

"Personal views of a dying traveller"

Friday, November 4, 2011

manisnya yang pahit

"ok bye..kami balik dulu...." . Dua remaja bertudung putih meminta diri.
Lee (bukan nama sebenar) turut memanaskan enjin motosikalnya usangnya setelah kelibat kedua remaja perempuan tadi hilang dari pandangan.
Perbualan yang seketika tadi menghadirkan persoalan akan ketentuan Tuhan.
Lee semakin berminat untuk memahami islam dan apakah itu yang dikatakan nikmat iman.

Sewaktu menunggang motosikal, Lee teringatkan kedua remaja tadi - namun kenapa? Hati kecilnya berasa hairan namun beliau tetap cuba fokus kepada tunggangan.

"eh macam kenal... biar betul!!!'
"Allah", terpacul perkataan yang tidak pernah disangka oleh beliau sendiri.
"aaaaa....are you ok?", itulah soalan pertama yang Lee ajukan.
kedua remaja itu kelihatan pucat.
"'nah angkat saya punya tipon, sekalang lu lua orang tipon sama lu punya bapa". Lee berasa risau.
Namun, pada masa yang sama, Lee berasa ada manis disebalik kejadian itu.

Ketika tiba ditempat kemalangan, perkara pertama yang terlihat kepada Lee adalah apabila dua remaja tadi terus memakai kembali tudung yang tercabut akibat perlanggaran dengan lori kelapa sawit.
"betapa mereka ikut ajaran agama mereka walau dalam sakit", hati kecil Lee berbunyi.
"macammana sekarang? ala sakit ka?" Lee mengajukan soalan lagi sekadar untuk menghilangkan rasa trauma dua remaja itu. Namun, jauh di sudut hati, Lee memuji mereka kerana tetap mendahulukan agama walau ketika sakit.

"Adakah ini manisnya nikmat iman dan agama islam? ", tanya Lee kpd diri sendiri.