Everything leads to One

"Personal views of a dying traveller"

Sunday, November 25, 2012

Pengalaman dan Jalan Lagi

  Perjalanan ketika aidilfitri 2012 menghadiahkan kenangan dan pengalaman. Ingat lagi ketika berhenti di Behrang untuk melelapkan mata buat seketika. Almaklumlah, panas dan badan pun tak berapa sihat. Sebaik sahaja aku menoleh ke sisi, aku terlihat sesusuk tubuh yang dikenali; "assalamualaikum... p mana?", soal ku. "Balik Pahang. Saja berhenti bagi anak-anak mandi". "Ooooo...". Setelah berbual hampir sepuluh minit, aku meminta diri. Almaklumlah, perjalanan ku belum tahu berapa lama lagi.
  Setelah 2 3 kali aku berhenti untuk bertanya jalan, akhirnya sampailah aku di rumah seorang sahabat di Port Kelang. Nak dipendekkan cerita, aku dibawa untuk berbuka puasa di restoran milik bersama angkasawan negara dan chef ismail. Aku dikenalkan dengan beberapa rakan baru. Walaupun kami berbeza cara namun kami tetap sama. Restoran itu kami tinggalkan setelah kugiran restoran menyanyikan lagu yang pertama kali aku dengar..."cukup-cukup sudah, cukup sampai di sini saja....". Macam dah memang nak kena halau je hahaha. Malam tu kebetulan merupakan malam terakhir mereka beroperasi sebelum  menyambut aidilfitri. " hmmm... cik-cik semua kalau nak bungkus lauk bolehla yer sebab ni dah malam last", kata salah seorang pekerja restoran sebelum kami beredar.
  Keesokkan harinya aku bersahur dengan roti gardenia yang telah aku beli. Kira-kira jam 12 tengahari, aku bertolak ke Kuala Lumpur. "hang ikut aja jalan moto tepi highway", inilah nasihat yang diberi oleh sahabat, namun aku akhirnya terpaksa juga berhenti untuk bertanya jalan dengan seorang untie berbangsa india dan seorang abang yang aku terjumpa dekat Masjid Negara. Aku sebenarnya sedang mencari hotel yang telah aku 'booking' hehe..
  Petangnya, aku keluar melihat persiapan akhir orang Malaysia dan pelancong yang mengunjungi Central Market. "Huuuhhhh...ramainya orang kat sini (kata hatiku), kenapa yang ramai tu adalah pendatang asing". Syukur aku jadi anak Malaysia. Almaklumlah, aku lihat ramai sungguh manusia yang terpaksa meninggalkan negara sendiri untuk mencari sesuap nasi di negeri asing. Bukankah kita bertuah?
  Tahun ini Allah makbulkan hasrat aku untuk sembahyang raya kat masjid negara. Alhamdulillah... teringin nak p dok depan sekali. Orang kata kalu ble nak dok betul-betul belakang imam. Memandangkan saf depan dah 'reserve' n aku plak hanya pakai seluar track dan terlupa plak nak bawa kopiah, aku settle kan diri kat saf ke 3 aja la huhu.          
  Sebaik sahaja takbir raya dimulakan... aduuuuuhhhhhhhh... sayunya hati. Sesungguhnya Allah Maha Besar dan tiadalah tuhan yang layak disembah melainkan Allah. Namun, hati ini tertanya-tanya kenapa takbir perlu dihentikan untuk mengumumkan ketibaan VVIP. Bukankah di rumah Allah, Allah lah yang Maha Besar, yang lebih layak diberi penghormatan?
  Highway dan R&R benar-benar sesak. Inilah perjalanan raya tahun ni. Allah Maha Mengetahui.
  Hmmmm... minggu depan aku jalan lagi. Teringin plak nak tengok negeri ciptaan Allah di dalam lautan dan dari atas pergunungan. Insyaallah.