Everything leads to One

"Personal views of a dying traveller"

Friday, December 13, 2013

Bidadari Mimpi part 2

Perjalanan menyusuri lereng dan denai kehidupan...
Memberi peluang padaku untuk menghayatinya.
Aku mensyukuri segala yang telah Allah SWT anugerahkan.
Namun, tetap ku semai impian untuk mencari bidadri mimpi.
Adakah bidadari mimpi itu bidadari hati.

Indahnya kalam Allah SWT,
Mencari bidadari mimpi umpama,
Beriman dengan yang ghaib,
yang termaktub di dalam ketetapan Nya.

Adakah aku menanti suatu kepulangan
atau sekadar suatu pengharapan yang tidak berpijak di bumi nyata.
Penantian itu mungkin penyeksaan.
Namun, pencarian... adalah mungkin sesuatu yang tiada ketentuan.
Mungkin jua hingga ke akhirnya.

Ku renung jauh ke dalam jiwa bidadari mimpi ku
Apakah sebenarnya yang engkau cari bidadari mimpi ku
Adakah benar aku akan bertemu dengan mu dalam pencarianku
Atau adakah segalanya adalah ilusi mimpi
Hanya Allah yang tahu
Di manakah kau bidadari mimpi ku sayang.

Tuesday, December 10, 2013

Jalaln yang sukar.


Jalan yang sukar...
kadangkala membawa duka...
kadangkala membawa gembira...

Jalan yang sukar...
boleh menyebabkan kita bukan hanya dimarahi...
boleh menyebabkan kita bukan hanya disakiti...

Jalan yang sukar...
Melaluinya membuatkan kita dibenci...
Menyusurinya kebiasaannya secara sendiri...
Pengakhirannya ada yang pasti.

Jalan yang sukar...
Perlukah dilalui andai ia begitu sukar?

Perlu diteliti terlebih dahulu adakah ia adalah kehendak agama?
Namun, perlu diteliti juga adakah ia kewajipan di dalam agama.

Sebenarnya tiada paksaan di dalam agama (2:256)...
Namun begitu, tidaklah Allah turunkan Al Quran itu kepada baginda Nabi Muhammad saw untuk menyusahkan baginda. Ini juga adalah bukti bahawa Al Qur'an tidak diturunkan untuk menyusahkan umat manusia (20:2) melainkan hanya sebagai peringatan bagi orang-orang yang takut untuk melanggar perintah Allah(20:3). Dan Allah swt juga tidak menjadikan sesuatu yang terpesong di dalam Al Qur'an (18:1).

Pada pendapat saya, tiada suatu kepayahan dan kesukaran di dalam agama Allah ini. Yang menjadikannya payah dan sukar itu adalah manusia. Terdapat segolongan manusia merasakan sukar untuk melakukan perkara yang wajib dilakukan dan juga sukar untuk meninggalkan perkara yang wajib ditinggal. Sekiranya perkara yang wajib pun menjadi sukar, apakan lagi perkara-perkara yang harus atau perkara-perkara sunat. Namun begitu, kita harus jelas tentang perkara-perkara yang wajib. Perkara-perkara yang sunat dan harus di dalam kehidupan yang di anggap ibadah ini adalah 'added value' kepada keimanan dan ketaqwaan seseorang. Seseorang muslim itu memilih sendiri jalan kehidupannya. Ia juga memilih sendiri untuk menentukan tingkatan iman dan taqwanya.

Zaman akhir zaman ini, mempertahankan agama ibarat menggenggam bara api. Ia begitu sukar dan perit. Namun, bagi insan-insan yang mencari redha Allah, kesukaran itulah yang menambahkan pahala dan keperitan dan kesukaran itu disusuri dengan ketabahan dan ketenangan sambil menikmati nikmat iman.         In Shaa Allah.

Sebagai kesimpulan di dalam coretan pendek ini, ingin saya utarakan suatu persoalan. Adakah hidup baginda Rasulullah SAW dan para sahabat di zaman penyebaran Islam tidak melalui kesukaran. Lihat juga apa yang telah berlaku kepada umat islam Rohingya di Myanmar, di Kashmir, di Palestin dan sebagainya. Tidakkah apa yang mereka lalui itu lebih sukar berbanding dengan apa yang kita lalui di Malaysia ini.

Kita memilih laluan kita sendiri. Pilihlah laluan yang terbaik kerana tiada paksaan sebenarnya di dalam agama.

Sesungguhnya agama yang benar dan diredhai oleh Allah itu adalah Islam.

Kepada diriku dan saudara yang seagama denganku. Andai kalian sedang melaui suatu kesukaran, yakinlah bahawa ia adalah ujian Allah untuk menguji iman kerana janji Allah; sesunguhhnya orang-orang yang beriman itu tahan diuji.

Janganlah bersedih kerana Allah sentiasa bersama dengan orang-orang yang sabar.



Saturday, November 30, 2013

sabtu30/11/13

Alhamdulillah... Segala puji bagi Allah, Tuhan pencipta alam.

Seronok bila melihat orang yang kita kenal berubah ke arah kebaikan. Tambah Seronok juga mendoakan segala kebaikan bagi setiap yang bergelar islam. Lebih Seronok juga mendoakan agar kesemua manusia kembali kepada fitrah agama yang benar yakni Islam.

Dalam kehidupan sebagai seorang muslim, Allah memberi kebebasan untuk kita membuat pilihan. Namun kita perlu sedar bahawa sebenarnya pilihan kita perlu mengikut pilihan Rasulullah saw yang juga telah menjadi pilihan para Sahabat dan salafussoleh.


Dikesempitan waktu ini, aku hanya ingin memperingati diri ini dan insan2 yang sudi. Perlu kita sedar bahawa termasuk dalam hal yang perlu kita jaga adalah lidah dalam berkata2. Lidah pada masa kini tidak hanya berkata lisan. Namun, lebih buruk lagi, hasil dari lidah pada masa kini disampaikan melalui pelbagai saluran di sebabkan arus pembangunan teknologi. Diantaranya adalah melalui FB, Twitter, Blog, saluran2 television dan sbgainya. 

Walaupun aku sering bergelumang dengan teknologi, namun aku amat takut dengannya kerana perkembangan teknologi itu adalah di antara tanda-tanda yang menunjukkan bahawa 'masanya' hampir tiba. Memanglah tidak dapat aku salahkan teknologi kerana ia adalah hasil ciptaan manusia. Tidak juga ingin aku menjatuhkan hukum kepada manusia2 yg menciptanya. Namun, nasihatku termasuk kepada diriku sendiri - "Berhati-hatilah akan teknologi dan bicara lidah"

"Aku mencintai kesemua kalian kerana Allah dan sesungguhnya, aku berdoa agar tidak akan hadir waktu dimana aku perlu membenci kalian kerana Allah" - t_a

Ampunilah daku ya Allah andai ada coretan ini yang menghadirkan dosa padaku. Amin.



Sunday, November 10, 2013


 alhamdulillah...segala pujian bagi Allah yang memberikan kesempatan kepada ku untuk berkongsi pendapat ttg sesuatu. Semoga Allah melindungi ku dari melakukan kesilapan dalam perkongsian. Amin.


Indahnya kalam Allah apabila dihayati. Walau siapa jua kita, walau sekerap mana sekali pun kita membacanya atau mungkin juga walau kita seorang al hafiz, pasti akan kita terjumpa atau pelajari sesuatu yang baru atau yang menyentuh hati nurani kita. Inilah kebenaran Kalam Allah (al quran) yang menjadi mukjizat utama Nabi Muhammmad SAW. Terlalu indah isi kandungannya hingga ia pasti dapat mendidik manusia untuk benar-benar kembali kepada fitrah beragama yakni Islam.

kali ini, izinkkan aku yang fakir ini berkongsi beberapa ayat dari surah Al A'raf.

1. Ayat 177: Sangat buruk perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami; mereka menzalimi diri sendiri

2. Ayat 178: Barang siapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barang siapa yang disesatkan oleh Allah, maka merekalah orang-orang yang rugi

3. Ayat 179: Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahanam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan a(ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.

4. Ayat 187: Merka menanyakan kepadamu (Muhammad) tentang Kiamat, "Bilakah akan terjadi?" Katakanlah, "Sesungguhnya pengetahuan tentang Kiamat itu ada pada Tuhanku; tidak ada (seorang pun) yang dapat menjelaskan waktu terjadinya selain Dia. (Kiamat) itu sangat berat (huru-haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi, tidak akan datang kepadamu, kecuali secara tiba-tiba". Mereka bertanya kepadamu seakan-akan engkau mengetahuinya. Katakanlah (Muhammad), "Sesungguhnya pengetahuan tentang (hari Kiamat) itu ada pada Allah, tetapi kebanyakkan manusia tidak mengetahui."

5. Ayat 188: Katakanlah (Muhammad), "Aku tidak kuasa mendatangkan manfaat maupun menolak mudarat bagi diriku kecuali apa yang dikehendaki oleh Allah. Sekiranya aku mengetahui yang ghaib, niscaya aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan tidak ditimpa akan bahaya. Aku hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman."

6. Ayat 196: Sesungguhnya pelindungku adalah Allah yang tela menurunkan Kitab (Al- Qur'an). Dia melindungi orang-orang saleh.

7. Ayat 199: Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh.

8. Ayat 200: dan jika setan datang menggodamu, maka berlindunglah kepada Allah, Sungguh, Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui.

9. Ayat 204: Dan apabila dibacakan Al-Qur'an, maka dengarkanlah dan diamlah agar kamu mendapat rahmat.

p/s: yang aku kongsikan ini hanya terjemahan ayat sahaja. untuk memahaminya secara lebih mendalam maka rujuklah kitab2 tafsir yang ada. kebiasaanya ramai yang suka membaca tafsir Ibnu Katsir yang sekarang boleh didapati dalam bahasa melayu dengan harga  sekurang2nya RM 500++ untuk set lengkap 30 juz bagi saiz sederhana. Ada juga yang merujuk tafsir At Tabari dan kitab2 tafsir yang lain.(perlu rujuk pelbagai kitab tafsir dan pandangan2 ulama juga untuk mendalami ilmu, dan perlu berguru dengan guru yang sebenarnya, yang menerangkan ayat-ayat Allah dengan penuh KEBENARAN).

yang aku kongsikan bersama kalian hanyalah sekadar terjemahan. diri ini, hanya seorang yang masih fakir tentang agama. aku sampaikan sekadar ilmu yang diberi kefahaman padaku, selebihnya masih banyak yang aku tidak tahu.

kepada sekalian manusia yang aku kasihi kerana Allah, tidaklah Rasulullah SAW itu di utuskan kepada sekalian manusia adalah untuk memperelokkan akhlak manusia. Diberi pelbagai mukjizat kepada baginda Rasul oleh Allah SWT dan Al-Qur'an adalah mukjizat yang paling utama.

Setiap ayat di dalam Al-Qur'an adalah Kalam dari Allah SWT. Rabb yang Maha atas segala sesuatu. Allah SWT lah yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana dan mengetahui apa yang terbaik bagi setiap manusia. Kemudiannya diutus para rasul dan nabi untuk menyampaikan amanat dari-Nya. Dan diakhiri dengan insan yang kita cintai; Nabi Muhammad SAW sebagai pengakhiran utusan Allah untuk memberi peringatan kepada sekalian manusia setelah ...telah Allah sempurnakan agama (Islam) bagi kita dan telah Allah redha Islam menjadi agama kita. Maka masuklah kita ke dalam Islam dengan sebenar-benarnya dan secara keseluruhannya.

Janganlah kita berlaku zalim dengan mendustakan ayat-ayat Allah. Renung-renungkanlah pengorbanan Rasulullah SAW sebagai tanda kasih baginda kepada ummatnya. Marilah kita mempergunakan kalimah-kalimah yang terkandung di dalam Al-Qur'an ini untuk memperelokkan akhlak diri sendiri terutamanya kerana tarbiah iti perlu bermula dari diri sendiri juga. Sesungguhnya tiada seorang manusia pun yang mampu untuk membantu kita di yaumul hisab. Setiap manusia adalah dengan bekalan yang di bawa dari kehidupannya di dunia.

Bagi yang memegang amanah ke atas insan-insan lain maka bersabarlah. Sesungguhnya Allah jadikan ujian-ujian di dalam kehidupan untuk kita kembali dekat kepada-Nya, untuk menghapuskan dosa-dosa dan memberi kita ganjaran pahala. Bukankah sering menjadi sebutan dibibir... Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Mana mungkin Allah itu zalim.

Segala yang benar itu milik Allah. Tiada yang menjadi milikku sedangkan aku juga adalah milik- Mu (Allah).
Segala yang Engkau (Allah) beri padaku, sesungguhnya aku bersyukur dan aku  cuba mencari redha-Mu (Allah) bagi hidup dan matiku. Hanya padaMu (Allah) aku kembali.

Saturday, October 26, 2013

kadang-kadang... nak menulis pun aku jadi takut. almaklumlah ilmu tak setara mana. takut juga kalau tersalah tulis. Ya Allah, lindungilah hamba Mu ini.


Kali ini, ingin aku hamparkan pandangan di ruang kecil ini. Aku berdoa agar ia boleh membawa kebaikan dan boleh dijadikan bahan untuk dibuat renungan.

Dalam kehidupan sebagai seorang muslim, kita diajar untuk saling berkasih sayang, hormat-menghormati, bantu membantu dan sebagainya. Ini semua sebenarnya adalah tanggungjawab kita terhadap ahli masyarakat yang lain demi menbentuk ummah yang bersatu. Apakah yang menjadi "ultimate goal"nya? Bukankah ingin kita menjadikan segala urusan hidup kita sebagai ibadah?

Timbul persoalan akhirnya, bagaimana ingin berkasih sayang dengan insan-insan yang menzalimi atau membenci kita?; menghormati insan-insan yang tidak langsung pernah menghormati kita?; bahkan bagaimana kita boleh membantu insan-insan yang sering menyusahkan hidup kita?Persoalan-persoalan ini mungkin sudah biasa kita dengar atau kita ajukan sama ada pada insan lain atau diri sendiri. Kemudiannya, pelbagai persoalan lain akan mula timbul dan diantaranya; bagaimana ingin menghormati manusia yang zalim, membenci dan menyusahkan diri mereka sendiri? Semakin kita berfikir dengan menggunakan akal maka semakin banyaklah persoalan yang akan timbul. Kita kadangkala jadi buntu, sedih, marah, kasihan,berdendam dan sebagainya.

Jadi, adakah ada jalan penyelesaiannya.

Ya! Carilah, Fahamilah dan Hayatilah Islam dengan sebenar-benarnya sepertimana Firman Allah SWT di dalam surah Al-Baqarah ayat 208.

Selain ayat di atas, Allah SWT telah berfirman di dalam surah Ali Imran:19 yang menerangkan bagaimana "Sesungguhnya agama yang (benar, yang diterima dan di redhai) di sisi Allah SWT adalah Islam" dan Allah SWT juga telah berfirman dalam surah Al Maidah ayat 3 yang menunjukkan bukti kebenaran dimana telah Allah SWT SEMPURNAKAN bagi manusia itu akan agamanya dan REDHA untuk ISLAM itu menjadi agama bagi setiap umat manusia.

Kita apabila ditimpa masalah atau di uji dengan sesuatu musibah akan cuba mencari jalan penyelesaian dan kebiasaanya agama sering menjadi tempat terakhir yang kita cari.

Sesungguhnya bukan niat diri yang jahil ini untuk menimbulkan kemarahan sesiapa. Namun, ingin aku sampaikan nasihat ini kepada diri ku dan insan-insan lain yang ingin mencari penyelesaian kepada pelbagai persoalan di atas atau persoalan lain yang sering menghantui diri atau yang sering menyebabkan diri dalam kesulitan, kesedihan atau kepayahan.

Pelbagai masalah timbul dizaman akhir zaman ini. Namun, sedarilah bahawa masalah-masalah ini adalah ujian keimanan sepertimana Firman Allah di dalam surah Al Ankabut ayat 2:

Inilah tanda-tanda Allah ingin melihat adakah kita telah beriman dengan sebenar-benarnya. Sebenarnya Allah amat menyayangi kita. Allah berikan kita masa untuk kita mencari bekalan kebaikan untuk kita bawa pulang. Namun, kita semua mengetahui bahawasanya telah Allah SWT bersumpah bahawa "Demi masa, sesungguhnya manusia itu berada dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh (mengerjakan kebaikan) serta saling berpesan (menasihati) kearah kebenaran dan saling berpesan (menasihati) dengan penuh kesabaran." Al Asr:1-3.


Mungkin penulisanku ini sukar untuk difahami. Maafkan aku kerana kekurangan ku. Namun sebenarnya, apa yang ingin ku ajak kalian bersama-sama dengan ku adalah mencari ilmu terutamanya ilmu agama Allah yang suci ini yakni Islam. Dan apa yang ingin aku simpulkan kepada diri ku dan kalian adalah sesunggunya segala persoalan kalian akan terjawab setelah kita benar-benar memahami dan menghayati islam dalam kehidupan.

Janganlah kita bersedih disebabkan musibah yang menimpa kerana ia adalah ujian. Walaupun ia adalah azab dari Allah SWT maka bersabar, bertaubat dan kembalilah ke jalan Allah SWT kerana Allah SWT masih menyayangi kita dan memberikan kita peluang untuk berubah.

Didiklah diri kita dengan cahaya islam yang telah sampai kepada kita dengan kesungguhan Nabi kita, Nabi Muhammad SAW. Sekiranya kita mampu, maka pimpinlah tangan-tangan insan lain bersama-sama dengan kita untuk kembali kepada agama Allah SWT dengan sebenar-benarnya. Dan berdoalah agar kita, kaum kerabat kita dan sekalian manusia lainnya tidak tergolong dalam golongan seperti mana yang telah Allah SWT sebutkan di dalam surah Al Baqarah ayat yang ke 18.

Sesungguhnya Allah SWT tidak zalim dan tidak akan menganiaya setiap makhluk. Marilah kita bersama-sama mentarbiah yang sebenarnya bermula dengan diri sendiri.



Monday, June 24, 2013

bukan salah islam

entah camna nak mula...

yang islam kutuk saudara sendiri,
yang islam kafirkan saudara sendiri,
yang islam malas mengaji,
yang islam tak cintakan ilmu,
yang islam tak amalkan ilmu,
yang islam suka menipu,
yang islam suka mencuri,
yang islam suka mencaci,
yang islam suka mengumpat,
yaang islam suka memfitnah,
yang islam.... macam-macam ada.

yang salah tu bukan agama. bukti dah jelas. kalau cintakan ilmu insyaAllah pasti ada jalan.
insyaAllah akan betul segala amalan.

islam tu suci. jagalah kesucian dan kemuliaan islam. wahai semua saudara ku yang seagama. wahai sekalian manusia ciptaan Allah. wahai sekalian makhluk Allah.... Marilah menuju kebaikan dan mencari keredhaan. hidup ini pasti mati.

Tuesday, March 19, 2013




Waktu sekarang ni mesti hamba-hamba Allah yang berminat dengan politik mesti tengah sibuk. Tak kira lah dimana-mana; baik dalam dewan, dalam pejabat, kat kedai kopi or mana2 shaja, perbincangan tentang hal politik semakin hangat. Ada yang asal kawan dah jadi lawan. Ada juga yang jadi gunting dalam lipatan.

Sekarang ni, ramai ahli masyarakat dah jadi pening. Dulu ikut ingatkan benar. Sekarang dah tak tahu mana yang benar. Masing-masing kata dia yang betul. Yang jadi macam bendul tu siapa? Masyarakat dok tengah garu kepala. bila dok pikiaq, semuanya cam sama.
Yang dah dok lama dah mula rasa macam kebas2. Mungkin dah takut nanti kerusi kan kena kebas. Yang baru plak sanggup ikut puak yang nak hidup 'bebas'. Janji kerusi orang lama boleh kena tebas. Hmmmmm.....

Bila aku nak bersuara orang selalu tanya aku ni dok belah mana. Lagi tak jawab orang pulak tak nak dengar apa aku nak cakap. Bila cakap kata aku hanya nak jadi ahli ilmu... orang cakap aku tak layak nak duduk sebangku. Takkan nak trima nasihat pun  nak kena pilih bulu. 

Jadi kat sinilah akhirnya aku menulis. Bukannya yang aku cari tu nama. Cuma sedih bila tengok sampai dah tak mengaku saudara. Bukan kah kita cintakan agama. Hidup ni pun bukannya lama. Buat apa dok gaduh tentang hal2 dunia sedangkan hal akhirat buat macam takda apa-apa.

Yang aku hairan, masing-masing nak jadi pemimpin. Ilmu agama sampai diperdagangkan. Dah jadi macam mainan; untung sabut timbul untung batu tenggelam.

Ayuhlah....marilah kita lebih banyak mencari ilmu sebelum bersuara. Kerana yang berilmu akan mencintai saudaranya. Mana-mana pemimpin juga harus mula terima pandangan dari yang ahli. janganlah asyik dok pakai logik akal sendiri. Yang ahli pula kena lebih kuat, jangan jadi seperti ahli kitab yang lebih cintakan kemewahan dunia. Almaklumlah.... semua ni tak kemana.

Kita semua ada yang silap. Mengaku sjalah dan maafkanlah.

Bukankah rasulullah s.a.w telah berpesan..."Berpeganglah kamu kepada dua perkara (Al Quran dan sunnah rasulullah) dan kamu akan selamat selama-lamanya".

BERSATULAH KERANA AGAMA 

Segalanya hanya milik Allah.


Sunday, February 3, 2013

pikir lagi


Bila dok pikir-pikir makin terasa dekat aja kiamat tu.... zaman skarang manusia makin menjadi2. baik lelaki, perempuan, anak, bapa, ibu dll... semua sama aja. ramai yang susah nak mendukung dunia sambil menjunjung agama. semua yang berlaku bermula sebenarnya dengan kerakusan manusia itu sendiri apabila agama tidak lagi kita junjung. kebanyakkannya tanpa sedar pada asalnya telah menjunjung dunia dengan bersandarkan demi agama.

adakah segala kerosakan ini bermula dengan niat kita melakukan segala amalan harian kerana mengharapkan syurga Allah bukannya kerana kita melakukannya atas dasar cinta kita kepada Allah?

berdasarkan pemerhatian insan kerdil ini, aku merasakan bahawa kita sering meninginkan kebaikan dan kekuatan agama untuk insan2 lain. namun bagaimana pula dengan diri kita sendiri? kadangpula, terdapat diantara kita yang menganggap bahawa kebaikan yang paling utama adalah kejayaan di atas dunia. walau dibibir menyatakan impian ke arah kecemerlangan yang seimbang namun kita sebenarnya lebih risau jika anak kita hanya bergelar pekerja yang kita anggap 'biasa-biasa'.

susah juga kadang bila nak menulis..... takut nanti ada yang tersalah tafsir pabila maksud x sampai. hmmmmmmm.....