Everything leads to One

"Personal views of a dying traveller"

Saturday, November 30, 2013

sabtu30/11/13

Alhamdulillah... Segala puji bagi Allah, Tuhan pencipta alam.

Seronok bila melihat orang yang kita kenal berubah ke arah kebaikan. Tambah Seronok juga mendoakan segala kebaikan bagi setiap yang bergelar islam. Lebih Seronok juga mendoakan agar kesemua manusia kembali kepada fitrah agama yang benar yakni Islam.

Dalam kehidupan sebagai seorang muslim, Allah memberi kebebasan untuk kita membuat pilihan. Namun kita perlu sedar bahawa sebenarnya pilihan kita perlu mengikut pilihan Rasulullah saw yang juga telah menjadi pilihan para Sahabat dan salafussoleh.


Dikesempitan waktu ini, aku hanya ingin memperingati diri ini dan insan2 yang sudi. Perlu kita sedar bahawa termasuk dalam hal yang perlu kita jaga adalah lidah dalam berkata2. Lidah pada masa kini tidak hanya berkata lisan. Namun, lebih buruk lagi, hasil dari lidah pada masa kini disampaikan melalui pelbagai saluran di sebabkan arus pembangunan teknologi. Diantaranya adalah melalui FB, Twitter, Blog, saluran2 television dan sbgainya. 

Walaupun aku sering bergelumang dengan teknologi, namun aku amat takut dengannya kerana perkembangan teknologi itu adalah di antara tanda-tanda yang menunjukkan bahawa 'masanya' hampir tiba. Memanglah tidak dapat aku salahkan teknologi kerana ia adalah hasil ciptaan manusia. Tidak juga ingin aku menjatuhkan hukum kepada manusia2 yg menciptanya. Namun, nasihatku termasuk kepada diriku sendiri - "Berhati-hatilah akan teknologi dan bicara lidah"

"Aku mencintai kesemua kalian kerana Allah dan sesungguhnya, aku berdoa agar tidak akan hadir waktu dimana aku perlu membenci kalian kerana Allah" - t_a

Ampunilah daku ya Allah andai ada coretan ini yang menghadirkan dosa padaku. Amin.



Sunday, November 10, 2013


 alhamdulillah...segala pujian bagi Allah yang memberikan kesempatan kepada ku untuk berkongsi pendapat ttg sesuatu. Semoga Allah melindungi ku dari melakukan kesilapan dalam perkongsian. Amin.


Indahnya kalam Allah apabila dihayati. Walau siapa jua kita, walau sekerap mana sekali pun kita membacanya atau mungkin juga walau kita seorang al hafiz, pasti akan kita terjumpa atau pelajari sesuatu yang baru atau yang menyentuh hati nurani kita. Inilah kebenaran Kalam Allah (al quran) yang menjadi mukjizat utama Nabi Muhammmad SAW. Terlalu indah isi kandungannya hingga ia pasti dapat mendidik manusia untuk benar-benar kembali kepada fitrah beragama yakni Islam.

kali ini, izinkkan aku yang fakir ini berkongsi beberapa ayat dari surah Al A'raf.

1. Ayat 177: Sangat buruk perumpamaan orang-orang yang mendustakan ayat-ayat Kami; mereka menzalimi diri sendiri

2. Ayat 178: Barang siapa yang diberi petunjuk oleh Allah, maka dialah yang mendapat petunjuk; dan barang siapa yang disesatkan oleh Allah, maka merekalah orang-orang yang rugi

3. Ayat 179: Dan sungguh, akan Kami isi neraka Jahanam banyak dari kalangan jin dan manusia. Mereka memiliki hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka memiliki mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengarkan a(ayat-ayat Allah). Mereka seperti haiwan ternak, bahkan lebih sesat lagi. Mereka itulah orang-orang yang lalai.

4. Ayat 187: Merka menanyakan kepadamu (Muhammad) tentang Kiamat, "Bilakah akan terjadi?" Katakanlah, "Sesungguhnya pengetahuan tentang Kiamat itu ada pada Tuhanku; tidak ada (seorang pun) yang dapat menjelaskan waktu terjadinya selain Dia. (Kiamat) itu sangat berat (huru-haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi, tidak akan datang kepadamu, kecuali secara tiba-tiba". Mereka bertanya kepadamu seakan-akan engkau mengetahuinya. Katakanlah (Muhammad), "Sesungguhnya pengetahuan tentang (hari Kiamat) itu ada pada Allah, tetapi kebanyakkan manusia tidak mengetahui."

5. Ayat 188: Katakanlah (Muhammad), "Aku tidak kuasa mendatangkan manfaat maupun menolak mudarat bagi diriku kecuali apa yang dikehendaki oleh Allah. Sekiranya aku mengetahui yang ghaib, niscaya aku membuat kebajikan sebanyak-banyaknya dan tidak ditimpa akan bahaya. Aku hanyalah pemberi peringatan, dan pembawa berita gembira bagi orang-orang yang beriman."

6. Ayat 196: Sesungguhnya pelindungku adalah Allah yang tela menurunkan Kitab (Al- Qur'an). Dia melindungi orang-orang saleh.

7. Ayat 199: Jadilah pemaaf dan suruhlah orang mengerjakan yang makruf, serta jangan pedulikan orang-orang yang bodoh.

8. Ayat 200: dan jika setan datang menggodamu, maka berlindunglah kepada Allah, Sungguh, Dia Maha Mendengar, Maha Mengetahui.

9. Ayat 204: Dan apabila dibacakan Al-Qur'an, maka dengarkanlah dan diamlah agar kamu mendapat rahmat.

p/s: yang aku kongsikan ini hanya terjemahan ayat sahaja. untuk memahaminya secara lebih mendalam maka rujuklah kitab2 tafsir yang ada. kebiasaanya ramai yang suka membaca tafsir Ibnu Katsir yang sekarang boleh didapati dalam bahasa melayu dengan harga  sekurang2nya RM 500++ untuk set lengkap 30 juz bagi saiz sederhana. Ada juga yang merujuk tafsir At Tabari dan kitab2 tafsir yang lain.(perlu rujuk pelbagai kitab tafsir dan pandangan2 ulama juga untuk mendalami ilmu, dan perlu berguru dengan guru yang sebenarnya, yang menerangkan ayat-ayat Allah dengan penuh KEBENARAN).

yang aku kongsikan bersama kalian hanyalah sekadar terjemahan. diri ini, hanya seorang yang masih fakir tentang agama. aku sampaikan sekadar ilmu yang diberi kefahaman padaku, selebihnya masih banyak yang aku tidak tahu.

kepada sekalian manusia yang aku kasihi kerana Allah, tidaklah Rasulullah SAW itu di utuskan kepada sekalian manusia adalah untuk memperelokkan akhlak manusia. Diberi pelbagai mukjizat kepada baginda Rasul oleh Allah SWT dan Al-Qur'an adalah mukjizat yang paling utama.

Setiap ayat di dalam Al-Qur'an adalah Kalam dari Allah SWT. Rabb yang Maha atas segala sesuatu. Allah SWT lah yang Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana dan mengetahui apa yang terbaik bagi setiap manusia. Kemudiannya diutus para rasul dan nabi untuk menyampaikan amanat dari-Nya. Dan diakhiri dengan insan yang kita cintai; Nabi Muhammad SAW sebagai pengakhiran utusan Allah untuk memberi peringatan kepada sekalian manusia setelah ...telah Allah sempurnakan agama (Islam) bagi kita dan telah Allah redha Islam menjadi agama kita. Maka masuklah kita ke dalam Islam dengan sebenar-benarnya dan secara keseluruhannya.

Janganlah kita berlaku zalim dengan mendustakan ayat-ayat Allah. Renung-renungkanlah pengorbanan Rasulullah SAW sebagai tanda kasih baginda kepada ummatnya. Marilah kita mempergunakan kalimah-kalimah yang terkandung di dalam Al-Qur'an ini untuk memperelokkan akhlak diri sendiri terutamanya kerana tarbiah iti perlu bermula dari diri sendiri juga. Sesungguhnya tiada seorang manusia pun yang mampu untuk membantu kita di yaumul hisab. Setiap manusia adalah dengan bekalan yang di bawa dari kehidupannya di dunia.

Bagi yang memegang amanah ke atas insan-insan lain maka bersabarlah. Sesungguhnya Allah jadikan ujian-ujian di dalam kehidupan untuk kita kembali dekat kepada-Nya, untuk menghapuskan dosa-dosa dan memberi kita ganjaran pahala. Bukankah sering menjadi sebutan dibibir... Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Mana mungkin Allah itu zalim.

Segala yang benar itu milik Allah. Tiada yang menjadi milikku sedangkan aku juga adalah milik- Mu (Allah).
Segala yang Engkau (Allah) beri padaku, sesungguhnya aku bersyukur dan aku  cuba mencari redha-Mu (Allah) bagi hidup dan matiku. Hanya padaMu (Allah) aku kembali.